Advertisements

PODIS: Apa Motor Yang Pas Buat Anak Kelas 2 SMA ?

Otoborn – Pojok Diskusi (PODIS) Ada kiriman pertanyaan dari salah seorang rekan nih, doi bingung memilihkan sepeda motor buat dipakai sehari hari, dipakai standar aja sih bukan buat balap atau kebut kebutan tengah malem alias balap liar. Pertanyaan intinya Apa Motor Yang Pas Buat Anak Kelas 2 SMA ?

Jadi motor tersebut nantinya akan dipakai adik laki laki yang saat ini masih berstatus pelajar kelas 2 SMA. Dan sebagai catatan, si adik belum memiliki SIM C karena memang baru tahun ini akan menginjak usia 17 tahun. Ceritanya nih sayang adik, mau beliin motor tapi juga memikirkan keselamatannya. Terhura deh … Jadi,  Apa Motor Yang Pas Buat Anak Kelas 2 SMA ini ?

baca juga: Modifikasi TVS Apache RTR200 Adventuring

Jujur, agak bingung juga sih karena yang mau dibeliin motor sepertinya belum terbiasa bawa motor sendiri, dan katanya si adik awalnya maunya dibeliin Honda New CB150R aja tapi pertimbangan lainnya secara harga masih dinilai terlalu tinggi juga. Lalu gimana pendapat otoborn?

Tonton : Video Teaser Honda All New CBR250RR

Naik motor memang ngga terlalu sulit, apalagi jaman sekarang motornya udah canggih canggih, sekali pencet nyala mesinnya, sekali blayer gas langsung ngacir. Nah, yang terakhir disebut tadi itu, sekali blayer gas langsung ngacir yang perlu diperhatikan. Motor sekarang udah semakin ringan dan mesinnya juga semakin ngacir.

Contoh aja, skutik entry level pun kalo di Jakarta bisa diajak lari edan edanan dan bisa lebih ngacir bahkan dari motor sport yang kubikasinya lebih tinggi. Ngga jarang ketemu biker naik beat atau mio yang kubikasinya cuma 110-125cc tapi lebih ngibrit dari yang bawa motor 150cc. Tinggal endingnya aja nanti gimana, selamat sampai tujuan atau semangat sampai kuburan.

Kembali ke topik, untuk anak sma kelas 2 yang bisa dibilang belum boleh bawa motor karena belum ada SIM C, plus belum  atau kurang pengalaman naik motor, ada baiknya perhatikan poin poin sebagai berikut nih.

  • Melihat fungsi motor sebagai sarana transportasi pulang pergi sekolah aja, rasanya belum perlu deh pakai motor sport atau yang berukuran besar dan kubikasi mesin besar. Selain mubazir alias cuma banyak parkir aja harganya juga lebih tinggi dari motor bebek atau skutik.
  • Mengingat ridernya masih baru belajar, belum punya SIM C dan (maaf) masih muda banget, ada baiknya belajar maintain emosi riding aja dulu, sambil belajar reflek dan membiasakan mengendarai sepeda motor di sekitar rumah aja dulu, ngga perlu ke jalan raya (kecuali kalo nanti udah turun Surat Ijin Mengemudinya). Itung itung sambil persiapan ujian SIM toh! Dan untuk poin ini sama seperti poin pertama tadi, belum perlu motor sport berkubikasi besar, bebek dulu ngga masalah.
  • Jujur aja nih, seperti yang terlihat dijalanan sekitar kita, banyak rider remaja yang masih sulit memahami arti keselamatan bagi pengguna jalan lain dan masih masa bodo’ sama keselamatan diri sendiri. Helm ogah makenya, yang penting gaya depan gebetan dan kawan kawan. Nah, itu salah satu sifat buruk rider yang harus dimanage, selfish namanya (sejenis ikan air panas…hehehe). Kalo yang satu ini belum termantain dengan baik bisa jadi musibah bagi rider, boncenger dan pengguna jalan lain.
  • Belum ada SIM C, masih belajar dan masih perlu banyak adaptasi dengan kondisi jalan raya belum perlu juga beli motor gede gede mahal mahal. Sayang juga khan kalo akhirnya motor belinya mahal disayang sayang malah jadi lecet sana sini akibat jatuh atau bersenggolan pas adaptasi
  • Mau gaya bisa kok tanpa motor sport berkubikasi besar atau berbodi besar, bebek juga ada yang sporty dan anggap aja ‘motor perang’ yang menemani proses pendewasaan dalam riding

Intip juga: Video Detail Honda CBR250RR Pamer Pesona Di IMOS2016

Antara sport, bebek dan skutik… imho secara safety yang memerlukan reflek cepat otoborn lebih merasa aman pakai motor kopling manual dibandingkan bebek biasa apalagi skutik. Kenapa?

  • Karena setiap pengendara sepeda motor harus punya kesadaran penuh ketika riding. Kalo pakai bebek standar masih moderate deh ya, kalo pake skutik perlu ekstra sadar karena karakter skutik yang tinggal main gas-rem doang sekalinya melamun trus ketarik gas bisa bisa ngacir ngga terkontrol tuh motor.  Atau karena ngga ngoper gigi bikin terlena sampe sementoknya gas, bagi rider yang belum bisa memaintain emosinya bisa lupa sama rem hehe
  • Motor skutik kalo rem blong… nasib rider tergantung amal ibadahnya. Kalo motor kopling manual dan bebek standar masih ada engine brake buat kondisi darurat. Mesin dimatiin dalam kondisi gigi masuk aja bisa buat nge rem kok
  • Motor kopling manual bisa memanfaatkan kopling untuk kondisi darurat, misal tiba tiba ada orang nyeberang atau rem blong butuh respon cepat bisa lepas tuas kopling dalam kondisi gigi masuk, akan memperlambat laju motor atau membuat mesin mati apabila dalam kecepatan rendah. Tentu aja perlu pembiasaan terlebih dahulu agar ngga salah reflek, harusnya lepas tuas kopling malah ditarik ya salah… ngeloyor bae deh tu motor.
  • Motor kopling sangat baik melatih dan menjaga reflek motorik rider. Bisa bawa motor kopling manual pasti bisa deh bawa motor bebek standar apalagi skutik. Tinggal sedikit penyesuaian aja. Sebaliknya? Belum tentu.

Lihat juga: Galeri Suzuki GSX-R150 Di IMOS 2016

Berangkat dari pertimbangan diatas tadi, patokannya gaya dan motor baru, untuk motor bebek standar pilihannya ada di motor sbb (berdasarkan urutan harga paling tinggi):

  • Honda Supra X125
  • Honda Blade 125
  • Yamaha Vega
  • Suzuki Shogun Axelo 125

Untuk motor bebek kopling manual pilihannya sbb:

  • Honda Supra GTR150
  • Yamaha MXKing150
  • Kawasaki Athlete Pro 125
athlete pro
supra gtr150
mxking150

Dua motor bebek kopling manual pertama tadi motor ngacir semua sih, dipake balap internasional pula. Tapi ya opsinya itu sih, kalo boleh sekenan mungkin Honda CS1 125cc bisa diperhitungkan, cuma ya partnya langka.

Untuk motor skutik, tanggung sih sebenernya kalo milih skutik… tapi kalo ngga ada pilihan lain ya sudah:

  • Honda BeAT Street eSP
  • Honda Scoopy
  • Yamaha Aerox 125
  • Yamaha Fino
  • Suzuki Address
BeAT Street eSP
Scoopy eSP 2017
Address
aerox125
fino

Kalo tetep ngebet mau motor sport produsen Jepang tapi New CB150R masih ketinggian harganya, bisa lirik Suzuki GSX-S150 yang banderol saat ini cuma 24 jutaan rupiah. Atau Honda Verza dan Yamaha Byson FI bisa jadi opsi.

Baca juga: Galeri Foto Yamaha Tricity 155 VVA IMOS2016

Riding itu ngga terlalu sulit sebenernya, yang sulit memaintain emosi di jalan raya. Kesulut dikit nyamber, liat cabe cabean pengen nguber… Nah itu yang bahaya. Padahal riding itu juga perlu tanggung jawab. Tanggung jawab atas keselamatan diri dan pengguna jalan lainnya. Selain itu, ada juga tanggung jawab terhadap kepercayaan orang tua atau kakak yang menanti kita pulang dengan selamat, bukan pulang tinggal jasad.

So, segampang apapun bagi anda jangan remehkan yang namanya musibah, ngga kenal waktu dan tempat, ngga kenal anak pejabat. Kalo udah waktunya liwat ya wassalam…

Akhirnya, bijak aja dalam memilih motor sesuaikan dengan kemampuan riding dan kebutuhan. Karena ngga semuanya yang kita ingin itu baik dan maksimal manfaatnya buat kita.

———–

Keep Respect and Safety when Riding !


Silahkan kunjungi juga artikel lainnya

[display-posts category=”News”,”modification” posts_per_page=”15″ image_size=”thumbnail”]

.

.

.

.

.

Contact me by:

Email: ramadhi.harimurti[at]gmail.com

WhatsApp chat: 081-tujuh-satu-tujuh-nol-satu-84

Terima kasih sudah berkunjung membaca dan dibantu share artikel ini, semoga bermanfaat.

Advertisements

1 thought on “PODIS: Apa Motor Yang Pas Buat Anak Kelas 2 SMA ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Follow O to BORN

Follow & Subscribe by email then get any official updates from O to BORN blog

%d bloggers like this: