Advertisements

Yamaha NMax ABS Part III : Sensasi Semut Naik Badak

otoborn.com – Pada artikel sebelumnya , saya coba menyampaikan pendapat mengenai kesan penampilan Yamaha N-Max ABS dalam kondisi standar blek blek jeglek, ngga ada modifan apapun termasuk stiker stikeran yang katanya mampu bikin motor mangkin ngacirr..

Nah, cukup lama memang agar artikel yang ini keluar. Karena bahan untuk ini coba didapatkan senyata mungkin, untuk kamen rider mungil macam saya dengan pemakaian sesering mungkin. Namun saya yakin belum basi, terutama untuk yang sedang melirik lirik kepingin meminang Yamaha NMax untuk modal meminang si eneng.. Ahhaayyy…

image

Karena bukan motor pegangan sehari hari, untuk pengukuran konsumsi bbm ngga bisa saya gali disini. Soal top speed juga ngga saya perdalam. Maklum, tester abal abal.. ehehehe..

How Its Like..

Apa yang dirasa ketika mencoba mengangkangi duduk diatasnya, ternyata tampilan gambot ngga bikin keder kok. Kaki memang sedikit jinjit, tapi masih aman buat mungil sized man macam sayah.. malah kok bodi saya jadi berasa gede yak..wkwkwkwk…
image

Ngga culun culun amat duduk diatasnya, malah bikin males pake helm biar orang liat tampang saya.. trus bilang..

“wiih.. mas nya keren yaa.. motornya apalagi.. mau dong diboncengi…” .. padahal boleh minjem buat test.. ahhaaayy…
JANGAN DITIRU YAK !!

Lagian helmnya lumayan keren lah.. Saran saya kalo anda jomblo akut, pake helm ini trus naik NMax, samperin cewe cewe dan jangan pernah lepas tu helm apapun alasannya ! Kalo dilepas, kutukan jomblo balik lagi loh! wkwkwkwk..

22

Menggapai stang yang memanjang rasanya pas, dengan jok agak mundur jadi memaksa riding position saya kalo ngga tegak ya menunduk. Mengatur spion, cukup nyaman dan mumpuni melirik area belakang. Dan dashboard yang jauh maju ke depan masih aman untuk dilirik.

Posisi kaki rider lumayan bisa bebas berekspresi, mau selonjoran hayuu..mau napak bawah hayuu.. asal ngga joged lebay lompat lompat diatasnya aja saking kegirangan naik motor baru..hehe..
image

First Ride

Menyalakan mesin, suara khas matic Yamaha terdengar lembut bin garing. Coba tutup moncong knalpot pakai alas kaki, memang begitu suaranya. Next, karena posisi motor membelakangi jalan, maka saya mencoba memundurkan motor gambot ini menggunakan kaki (ngga ada gigi mundur broo..) sambil naik diatasnya dan disitulah saya merasa sedihh.. kaki yang pendek membuat saya kesulitan .. hiks..

Posisi NMax siap melaju, tarik tuas kopling.. injak perseleng.. lohh ngga ada.. laah iyyaa laaah… ini matic, gembluung… wkwkwkwk..

Maklum, kebiasaan ..

Coba tarik gas perlahan, pelintiran kecil saja.. wow.. untuk ukuran gambot bin bongsor torsinya nampol juga.. wah.. ngga boleh cuma santai nih bawanya..(setan berbisik) tapi tetep karena yang dicari bukan topspeed alias gimana rasanya dipake sehari hari dengan pemakaian wajar, ya sudahlah.. alon alon aja dulu..

Rute awal yang diambil hanya sebuah track lurus, untuk eksplorasi tarikan gas kecil menengah. Setiap derajat terasa ngisi, apalagi setelah rpm menginjak angka 5000an. Cabecabean and terongterongan terorejing baru belajar matic kayaknya ngga bisa sembarangan nih..bisa kesetanan.. kalo dikasi ke kaum alay bisa cacingan ntar nih skuter.. hehe..

Asik Dibawa Genit ?

Dengan stang yang lebar, dan bodi gambot, bukan berarti si maxi scooter keluaran YIMM ini ngga bisa diajak selap selip loh.. Dibawa zig zag dilintasan kosong tetap seru, ngga bo’ong.. Apalagi sambil mbonceng.. nenek.. Wakwaowww..!!
image

Mencoba selap selip laju bus kota di kemacetan, sebatas toleransi yang diberikan oleh spion, NMax bersahabat (dengan kondisi tanpa boncenger alias riding sendirian). Alhasil , kondisi jalan raya pamerpaha sepanjang hampir 500 meter masih aman.. bahkan kaki termasuk jarang napak aspal loh.. (kalo napak ngga nyampe..jinjit balet bikin miring hehe). Berbeda sedikit saat berboncengan , karena kaki boncenger kudu dijaga agar ngga tersangkut kendaraan lain.

Akselerasi saya rasa bikin galau, stop n go di lampumerah enteng. Berboncengan pun ngga merubah mantapnya akselerasi yang dirasakan.

Ketika dibawa di malam hari, lucunya motor di depan seolah memberi jalan.. mungkin karena raungan mesinnya ketika rpm dipanteng mbikin penasaran dan sorot lampu yang terang sehingga pengendara didepan memilih memberi jalan..dikira mobil..wkwkwk

20

Fitur ABS Masa Iya ?

Untuk membuktikan keampuhan pengereman, dicoba berbagai teknik pengereman dengan kecepatan laju bervariasi. Pada kecepatan 0 – 30 , pengereman standar bisa dilakukan dengan nyaman, tuas rem depan ditarik sedikit saja sudah cukup baik. Atau tuas rem belakang ditarik sedikit saja juga mampu melambatkan motor dengan baik hingga motor berhenti total. Ketika ditari lebih dalam, laju motor terhenti seketika. Namun sepertinya belum memanfaatkan maksimal fitur ABS nya.
image

Kecepatan 0 – 60 ditrack panjang, ketika tuas rem belakang ditarik sedikit, atau dibantu sedikit laju motor melambat dengan baik, namun tentu saja waktu yang dibutuhkan sampai laju kendaraan menjadi nol lebih panjang. Berikutnya dicoba mengerem kuat pada kecepatan sama.. terdengar suara ‘ cetaangg!!’ yang kuat.. dan motor yang lumayan ngebut tadi melambat. Untuk mengukur jarak pengereman, sengaja saya mengambil lintasan lurus panjang dengan patokan akhir laju menjadi nol atau mendekati yaitu sebuah werengbobok poldur didepan. Ternyata, fitur abs bekerja dengan baik, yaitu si bongsor ini ngga limbung ketika harus berhadapan dengan fakta ban depan kudu sedikit hajar poldur tadi karena berbeda dengan matic lain yang ditest sebelumnya tanpa fitur abs mampu berhenti tepat didepan sebelum poldur.

Yup.. abs bekerja dengan baik, tidak membuat motor limbung dan selip roda depan, namun yang berkorban yaitu jarak pengereman harus lebih panjang. Jadi, berhati hatilah dengan jarak ini, jangan asal ngebut trus seenaknya mengerem dibelakang kendaraan didepan..bisa panjang ceritanya.. Fakta ini juga menjadi pertimbangan bagi para speedfreaker yang hobi latebrake dalam memilih tunggangan lebih condong non ABS.

ABS itu baik, untuk penggunaan sewajarnya dan bagi yang memahami bagaimana itu abs.

Ajrut Ajrutan Di Jalanan..Bukan Ugal Ugalan..

Membuktikan mitos sok keras (saya bilang mitos karena sebelumnya belum nyaho gimana rasanya.. hehe), maka rute dengan banyak speed trap, poldur dan lubang berjalan, eh jalan berlubang jadi pilihan. Ketika melibas speed trap secara perlahan diatas NMax ini, memang lebih terasa dibandingkan melibas diatas matic standar lain dengan ukuran bodi mendekati. Ampun ampun ketika melibas dengan kecepatan tinggi.

Di area kompleks yang sarat dengan poldur, coba merasakan sensasinya ketika melibas ringan si poldur dengan mengerem sewajarnya melindas perlahan lalu tarik gas, rasanya sok depan bisa diandalkan. Namun sok belakang lumayan bikin kaget. Selibas dualibas tigalibas dengan cara sama, tanpa boncenger untuk saya yg bobotnya nyaris tak terhitung (saking ringannya kekeke..) ngga menemukan masalah berarti. Masalah itu mulai muncul ketika bawa boncenger.. melibas poldur dengan cara sama, sungguh mengganggu kala boncenger spontan bilang “adaww..” .. yang anoying itu suaranya.. yang dimbonceng mas mas sih bukan mbak mbak… wekekekekk… boncenger seperti kerepotan memperbaiki posisi duduk setiap kali habis melewati si poldur.
image

Next, dicoba menghajar dengan speed sedang..tanpa boncenger saya yang njerit.. “waddawww…” . Dan ketika dibawa berboncengan dan saya njerit “waddawww..”, boncenger saya teriak..”toobaaat… haduu masih dua poldur lagii..” hahaha..

Diajak lebih ekstrim menghajar dengan kecepatan tinggi? “Ogaah.. motor gw rusak..*maaf Pantat gw gimana jadinya..” wkwkwkwk.. Saya juga ogah mas..

Yup, ternyata bukan mitos, itu fakta bahwa sok belakang yang stereo itu memang keras. Meskipun ada versi empuk yang dijual terpisah (seperti yang dipakai mang KBY), namun perlu keluar kocek lebih dalam.

Jadi Boncenger Gimana Rasanya ?

Pada kesempatan berikutnya, sy riding berboncengan jarak jauh dengan kondisi aspal bervariasi sepanjang rute Cibubur-Jl Raya Bogor-Cililitan-Cawang-Pulogadung-Tanjung Priok. Output yang ingin saya ketahui yaitu bagaimana rasanya naik diatasnya apabila si maxi scooter ini yang secara spesifikasi bisa diandalkan untuk dipakai harian jarak jauh.

Awalnya posisi saya sebagai mungil’s rider, memboncengi seorang mas mas berbobot sekitar 60kg. Duduk didepan, tidak banyak kekhawatiran. Mulai terbiasa dengan sok kerasnya, sukses melibas banyak speedtrap, jalan berlubang hingga sarang kontainer gede gede di Tanjung Priok. Pegal yang terasa ditangan hanya faktor sedikit getaran yang terasa ketika menghadapi medan tersebut dan karena faktor belum terbiasa saja sepertinya. Setelah berkegiatan beberapa jam, rute sebaliknya dari Tanjung Priok ke Cibubur posisi saya sebagai boncenger.

Alamakk.. memang selamat sampai tujuan, tapi sumpah, bagian *maaf bokong saya mati rasa.. sampai setengah jam lebih belum hilang matirasanya dan terpaksa minyak GPU menemani tidur..wkwkwk..

Ketika melewati jalan Jakarta yang mayoritas bergelombang, kaya akan speedtrap dan lubang kecil sedang dan besar, pengalaman pahit sebagai boncenger harus dirasakan. Untunglah, NMax memiliki behel belakang yang sangat nyaman saya genggam, terutama ketika diandalkan untuk menopang badan dengan tangan ketika melibas jalan ngga nyaman. Tapi yah berkorban deh lengannya pegel pegel mantap juga.
image

Satu lagi, ketika turun dari motor di lokasi tujuan, ampun ampun kaki dan paha pegel minta ampun. Ternyata karena posisi footstep yang kurang pas , ngga mungkin menginjak footstep dengan telapak kaki bagian tengah tanpa kaki rider terganggu ketika menapak aspal.

Jadi…

Sebagai matic bongsor alias Maxi Scooter, kegagahan NMax mampu membuat rider mungil berasa besaarr.. hehe.. Mengusung tema Sport, namun tidak seharusnya kenyamanan dikorbankan, apalagi sudah pasti matoritas pengguna di tanah air menggunakan untuk wara wiri harian.

NMax termasuk dalam deretan Maxi Scooter Terbaik menurut saya, dengan pricing yang juga bersahabat. Sekiranya produsen memperbaiki beberapa bagian yang saya rasa kurang nyaman tadi tanpa harus merogoh kocek dengan membeli part variasi, saya yakin tidak ada yang akan tersakiti.

19

Sayang video selama test ternyata hasilnya ngga fokus, dan mengecewakan. Maklum , pakai ponsel pintar abal abal rekamnya. Semoga kelak kalo rezekinya bisa punya yang lebih baik, supaya ga missed momen penting.

Semoga review dari tester abal abal ini bermanfaat untuk semua. Dan dunia otomotif roda dua semakin sehat, maju dan bersahabat.

Salam dari… tadi.

Baca baca juga ya artikel menarik lainnya..

Advertisements

0 thoughts on “Yamaha NMax ABS Part III : Sensasi Semut Naik Badak

  1. SHOCK belakang Motor anda…
    BOCOR– AUS– MATI– NJEDOK2 di polisi tidur –AMBLES– KERAS

    Jangan beli SKOK IMITASI atau SKOK VARIASI MURAHAN
    APALAGI SKOK SUNTIK2 AN anda pasti kecewa

    GANTI TABUNG HIDROLIS DALAMnya SKOK aja BARANG BARU ORI KWALITAS 1 IMPORT

    CUKUP MINDAH PER ORISINIL nya SAJA BERES SHOCK JADI BARU LAGI

    Honda
    1- Prima, Grand , Kirana , Legenda ===> 70 rb/set
    2- Supra X 125 , Revo 2008, Karisma ===> 70 rb/set
    3- Beat lama , Vario tecno lama ===> 50 rb
    4- Beat Fi , Vario PGM Fi 125 ===> 60 rb
    5- GL MAX PRO MP TIGER VERSA ===> 145 rb/set
    6- Abs Revo, Blade , New Supra X 2014 ==> 95
    Yamaha
    1- Vega R , Fiz ,Alfa , Cripton , Jupiter Lama ===> 65 rb/set
    2- Mio , Soul , Xeon ===> 50 rb
    3- Vega R New , Jupiter Z ===> 70 rb/set
    4- Vega ZR , Jupiter Z New ===> 75 rb/set
    5. Jupiter MX ===> 175 rb
    6. NMAX ===> 150 rb / set
    Suzuki
    1- Shogun R 110, Smash 110 ===> 70 rb/set
    2- Shogun R 125 ===> 95 rb/set
    3- Spin ===> 60 rb
    4. Satria FU ===> 200rb

    UNTUK BENGKEL HARGA LEBIH MURAH GARANSI 6 BULAN PENGIRIMAN LANGSUNG DARI SURABAYA-JATIM

    stan1 Pak Man skok jl adityawarman 85 sbya
    stan2 Loebis Motor jl semampir 41a sbya
    stan3 Sulton Skok jl raya Betro 45 sedati
    stan4 Asco skok perum kahuripan nirwana blok CA 9/58 sda

    TERSEDIA DI kota KEDIRI , TRENGGALEK , PONOROGO , MALANG, SAMPANG , JAKARTA

    DICARI MITRA DI KOTA2 LAINNYA
    LUAR KOTA VIA POS JNE DLL

    Fast response WA –0857xxx3019xxx3167– BBm 587F5DF8

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Follow O to BORN

Follow & Subscribe by email then get any official updates from O to BORN blog

%d bloggers like this: